Menjaga Anak Dengan Doa

15:09
Apa harapan orang tua saat telah memiliki anak-(anak)? Tentunya kita mengharap apapun yang terbaik untuk anak. Perlahan tapi pasti dengan keberadaan anak membuat kita jadi lebih sering bercermin akan kemampuan kita mendidiknya, cukup baikkah kita? mampukah kita menjaganya? jadi anak seperti apa dia nanti?

Pertanyaan-pertanyaan demikian adalah lumrah. Pengalaman dan pengetahuan yang masih minimal membuat kecemasan berlipat-lipat rasanya. Seluruh orang tua di dunia mengalami fase-fase ini. Jadi, tetap tenang ya, kita samaaa gaes!


Memang tiada yang lebih indah dari melihat anak tumbuh menjadi anak yang sehat dan berakhlak baik. Segala kebaikan anak mulai dari ketawanya yang lucu, kemauannya berusaha dan mencoba sesuatu membuat kita jadi selalu bersyukur. Tanpa sadar, sebenarnya kita kembali kepada fitrah hidup manusia yakni selalu cenderung pada kebaikan, mencintai kebenaran.

Sungguh menjadi orang tua mengingatkan kembali kita atas fitrah pada kebaikan. Kita ingin anak menjadi anak yang baik dan shalih. Hati mendadak basah ketika melihat anak berinisiatif sendiri ikut salat (walau nungging sujud duluan), melihat anak merapal doa untuk orang tua yang telah kita ajarkan, serta sejuknya jiwa ketika melihat mereka senang melakukan hal baik lainnya.
kecenderungan untuk menganggap) baik suatu kebenaran dan (menganggap) buruk segala yang batil.

Read more https://almanhaj.or.id/6970-kembalikan-hatimu-pada-fitrahnya.html
kecenderungan untuk menganggap) baik suatu kebenaran dan (menganggap) buruk segala yang batil.

Read more https://almanhaj.or.id/6970-kembalikan-hatimu-pada-fitrahnya.html
kecenderungan untuk menganggap) baik suatu kebenaran dan (menganggap) buruk segala yang batil.

Read more https://almanhaj.or.id/6970-kembalikan-hatimu-pada-fitrahnya.html
kecenderungan untuk menganggap) baik suatu kebenaran dan (menganggap) buruk segala yang batil.

Read more https://almanhaj.or.id/6970-kembalikan-hatimu-pada-fitrahnya.html

Cara terbaik menuangkan harapan-harapan kita untuk anak adalah dengan mendoakannya. Bahkan berdoa untuk keturunan sudah dicontohkan para Nabi dan orang shalih dahulu. Sebab doa termasuk dalam salah satu usaha yang baik dalam mendidik anak.

Alhamdulillah, pedoman hidup menjadi orang tua sudah tertuang dalam Al-Qur'an. Mulai dari kisah Luqman Al-Hakim, keluarga Imran hingga para Nabi yang mengharapkan kebaikan untuk keturunannya dunia akhirat. Sungguh, kita sudah punya teladan yang baik untuk menjadi orang tua jika kita menyediakan waktu memahami isi Al-Qur'an. 

Inilah beberapa doa yang dikhususkan untuk mendoakan anak-anak serta keturunan kita. Mulai dari anak, cucu, hingga seterusnya. Tentunya kita berharap keturunan kita terus berada dalam penjagaan Allah walau kita telah tiada. Insya Allah, doa-doa ini bisa menjadi bekal kebaikan dunia akhirat.


 Doa hamba-hamba Allah s.w.t.
 QS. Al Furqan: 74

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

"Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa!"

Doa Nabi Zakaria A.S
QS. Ali Imran: 38

رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۖ إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ

"Ya Tuhanku, berrikanlah aku keturunan yang baik dari sisi-Mu. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar doa."

Doa Nabi Ibrahim dan puteranya
QS. AlBaqarah: 128
رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِنْ ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُسْلِمَةً لَكَ

"Ya Tuhan kami, jadikanlah kami dua orang yang berserah diri kepada-Mu dan (jadikanlah) dari keturunan (anak cucu) kami umat yang berserah diri pada-Mu!"


QS. Ash-Shaffat: 100
رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ 
"Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (keturunan) yang termasuk orang-orang yang saleh!"

QS. Ibrahim: 35
وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ

"dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala!"

Ketika mencapai usia 40 tahun, Ibrahim a.s. berdoa,
رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ 

"Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal saleh yang Engkau ridhai! Berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri
(QS. Al-Ahqaf: 15)


QS. Ibrahim: 40

رَبِّ ٱجْعَلْنِى مُقِيمَ ٱلصَّلَوٰةِ وَمِن ذُرِّيَّتِى ۚ رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَآءِ

"Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku."

 Photo by Annie Spratt on Unsplash

Semoga doa-doa yang kerap kita rapal menjadi penjagaan untuk anak-anak kita. Sebab tiada yang lebih menyejukkan daripada memiliki keturunan yang shalih. 
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya