2/25/2018

LIBRARY JOURNEY: Perpustakaan Nasional Republik Indonesia


Assalamu'alaykum warahmatullahi...

Sepanjang usia saya tinggal di Jakarta belum pernah sekali pun tahu ada perpustakaan yang dikelola negara. *Haduhh,, kemana aje mpok? wkwkw... Baru tahu ada Perpustakaan Umum Daerah di deket Gandaria waktu SMA. Itu juga tahu karena apa coba? Karena ada plang di pinggir jalan deket lampu merah yang dilewati rute bus menuju rumah dari SMA di Blok M. Sungguh besar faedah plang sebagai penujuk tempat emang!




Terus setelah tahu ada perpustakaan di situ apakah saya pergi ke sana? Jawabannya adalah ENGGAK PERNAH.. hahaha...

Jaman dulu emang parah dah, kalau maen maunya ke mall tapi perginya ke toko buku. Ini bertujuan untuk bisa baca buku yang udah dibuka segelan plastiknya. Udah gitu dibaca sambil nongkrong wkwkw..

duh, kelabu amat~~

Tapi semua berubah ketika saya mulai kuliah. Keterbatasan uang untuk beli buku ASLI menyebabkan saya mesti rajin ke perpustakaan buat nyari buku referensi. Kalau enggak punya buku yha mana bisa tugas selesai. Bahkan saking rajinnya saya dulu adalah penggemar setia perpustakaan pusat UI yang masih terletak di tengah hutan deket rektorat. Tempatnya bener jauh dan kalau ke sana lewat rektorat pasti lewatin menara air yang sepi banget haha, udah gitu mah kita jalan kaki pula *waktu belum ada sepeda kuning.

Coba kau sebut apa itu kalau bukan cinta... eeaaa~

Yhaa.. jadi kangen perpus yang dulu.. tsaahh~~

Nah, jaman sekarang kesadaran literasi meningkat pesat.. lumayanlah ya daripada jaman eike kecil hahay! Perpustakaan dibenahi oleh pemerintah, dibuat menarik dan fasilitas yang lengkap. Pol-polan deh pokoknyaa.


 Alhamdulillah, perpustakaan sekarang udah ada ruang khusus anak-anak. Sebab itulah, saya ajak Kristal mengunjungi Perpusnas RI yang berada tepat di sebelah Balaikota. Sempat bingung karena saya malah turun di pintu belakang Balaikota, nyariin perpusnya di sebelah mana kok kaga ada.

VIA GIPHY

Akhirnya ketemu jugaaa... Masuk ke gedung pertama kita akan disuguhi beberapa ruangan berisi audiovisual mengenai sejarah perpustakaan dan literasi di Indonesia. Ada pajangan sepeda yang jaman dulu pernah dipakai untuk perpustakaan keliling. Wah, area ini cukup bagus sih buat difoto. Selain itu, sangat cocok untuk anak-anak usia sekolah.



Kalau ditanya mana gedung barunya itu berada tepat di belakang gedung pertama. Awalanya memang perpustakaan hanya terdiri dari 3 lantai. Nah, gedung yang baru dibangun ini dibuat 27 lantai dengan penambahan beberapa koleksi khusus. Termasuk koleksi digital dalam bentuk manuskrip, monograf, audio dan video.

Sumber: Kumparan
Pertama kali masuk kamu mungkin akan terpana dengan jajaran banyak buku yang dipajang bak rak buku raksasa. Reaksi saya adalah aaaakkkk.... apaan nih sampe begini.. bagus beneer. *girang*




Kita naik ke lantai dua dan bertemu petugas keamanan yang begitu ramah. Alhamdulillah ya, gak kalah sama mall deh. Aku suka.




Di lantai 2 ini merupakan tempat pendaftaran anggota baru serta peminjaman loker untuk menyimpan barang-barang kita. Saya bikin kartu anggota perpus langsung mengisi form online di jajaran komputer yang disediakan. Setelah selesai akan tercetak langsung nomor antrian kita. Nah, kita nunggu lagi deh untuk dipanggil ke konter. Di konter kita akan difoto via webcam. Selain itu juga ditanyakan beberapa data yang emang butuh.



Pendaftarannya GRATIS kok! Peminjaman loker juga gratis. Nah, sayangnya kita gak boleh bawa tas gede-gede kalau ke tempat buku. Jadi, perlu bawa tas kecil buat nyimpen handphone sama dompet juga air minum. Waktu saya datang ke layanan anak ada lagi loker buat nyimpen barang bawaan. Jadi gak perlu takut gak boleh bawa air minum, boleh kok tapi disimpen dalam loker yang kuncinya kita pegang sendiri.


Ketika melangkahkan kaki ke dalam layanan si Kristal tampak berbinar-binar! Iyalah, di depan matanya ada banyak mainan yang gak dimiliki di rumah gitu, haha.. *duh ya neng..

Ada mainan rumah-rumahan gitu, ayunan dan perosotan serta mobil odong-odong. Koleksi buku anaknya pun tersimpan rapi dalam rak. Mulai dari buku balita yang belinya pake cicilan ada, buku fiksi anak sekolah ada sampai ensiklopedia macam-macam ada...



Interiornya saya suka banget! Cerah dan ada ilustrasi dari cerita daerah di tiang-tiang penopang besar. Dindingnya juga dihias dengan ilustrasi anak Indonesia. Di satu sisi disediakan sofa dan meja yang cukup nyaman selain itu dapat juga membaca buku sambil duduk di karpet.





Di layanan anak lantai 7 ini buku yang ada tidak bisa dipinjamkan hanya untuk dibaca di tempat. Namun, untuk meminjam buku dapat mencari dulu judulnya secara online (di komputer lantai 2) nanti akan keluar lokasi dimana buku berada. Dengan begitu, kita tidak perlu keliling semua lantai perpustakaan cukup dengan menandai di lantai mana buku yang kita cari bisa dipinjam.


Saya berkunjung tahun 2017, saat itu masih belum bisa meminjam buku (karena masih dalam proses penyimpanan database kata petugasnya). Karena itu pula, masih belum ada aturan jumlah berapa banyak buku yang bisa dipinjam. Kemungkinan bisa berubah dari yang awalanya hanya sekian jadi lebih banyak *ini mah harapan saya wkwk...

Yuk, jalan-jalan ke perpustakaan...!!



4 comments:

  1. Sayapun paling suka ke perpus..bisa dibilang hampir tiap ada waktu luang saya nongkrong disana. Perpusnas sekarang makin oke, untuk loker penitipan tas sekarang pindah ke lantai 1 karena keterbatasan tempat di lantai 2. Satu lagi, jam buka pengunjungpun skrg bertambah dari Senin-Kamis jam 8.30-18.00,Jumat 9.00-18.30 dan okenya weekend juga buka 9.00-16.00 yeayy...makin happy ga sih ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaak mnak Hida, keren banget lah sekarang mah. Orang makin betah main dan baca di perpus. Hoo jadi lantai 1 dipake juga sekarang buat loker. Emang waktu aku kesana udah rame banget itu overload lokernya. Kapan2 kita maen bareng kesana yukkk...

      Delete
  2. Sejak resmi dibuka belum sempat ke perpusnas Hiks:(..#tapingemallsempat hadeeeh
    Keren amat yak, bener-bener prestasi, Indonesia punya perpus kayak gini. Semoga diiringi pula kesadaran membaca warganya, termasuk saya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak Dian, prestasi untuk pemerintah yang sanggup berbenah demi rakyatnya. Aku salut sih usaha untuk meningkatkan literasi sekarang emang gak tanggung-tanggung. Alhamdulillah, ayoo main dong :D

      Delete

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya

Custom Post Signature