/* related post */

Lika-liku Weaning With Love (WWL)



Setiap ibu yang menyusui anaknya mesti punya cita-cita ingin menyusui penuh sampai usia anak dua tahun atau bahkan lebih. Ya enggak apa-apa, toh kan yang nyusui ibunya kenapa orang lain rempong? Haha.. Menyusui itu masuk hukumnya wajib bagi ibu sebab itu merupakan pemenuhan haknya anak. Betul apa bener? Jadi, enggak masalah dengan cita-cita menyusui sampe dua tahun. Saya sendiri juga pas menyusui Kristal juga punya harapan yang sama. 


 

Begitu juga dengan kampanye berikan ASI ekslusif sampai dua tahun sejalan baik perintah Allah dan juga anjuran Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan. Sayangnya, semua yang pro ASI mengkampanyekan ibu-ibu menyusui tapi enggak ada yang mengkampanyekan cara menyapih dengan cinta ahahahaa... Mamam deh gue! Gimana ini melepas nenen dari anak? 


Menyusui sih seneng-seneng aja, etapi pas mau deket-deket waktunya menyapih pusing langsung kepala emak! Haduh, kok ya gini amat. Semua pada menyuruh kasih ASI tapi pas mau ngelepas ASI enggak ada yang bisa jelasin gimana caranya menyapih dengan cinta. Enggak ada yang bisa dijadikan petunjuk buat jadi pakem pedoman menyapih sebagaimana memberikan ASI yang ada pedomannya, teori maupun praktik. 


Sebenarnya saya sangat menyayangkan hal ini. Padahal menyapih juga kan bagian dari menyusui pokoknya sepaketlah, elo kalo menyusui pasti lo bakal nyapih kan? Gak mungkin enggak nyapih lololo... Pusing dah.




Nah, yang jadi sumber masalah adalah pilihan-pilihan cara menyapih anak dari ASI dari nenen dari Payudara emak! Itu semua kira-kira sama maksudnya. Kalo jaman saya, mamah saya ngasih yang pahit-pahit biasa sih disebut brotowali. Nah, si Broto ini dioles ke puting ibu supaya pas mimik, anak merasakan pahit lalu dia jadi berenti ((karena trauma)) *Harap DICATAT karena TRAUMA dan enggak mau mimik lagi. 


Kok jahat amat ya rasanya, hahahah... Iya jahat, sampe bikin trauma gitu loh. Dari diskusi yang saya ikutin di Rumah Main Anak inilah yang bikin kita enggak inget lagi dengan indahnya proses menyusui pas kita masih kecil karena semua terhapus sebagai efek dari trauma itu. 


Baca juga: Diskusi RMA WWL


Terus emak kudu piye?

Weaning with love or not?


Pilihan ini sebenernya dikembalikan lagi ke niatan masing-masing ibu. Ada pilihan yang baik ada juga pilihan yang agak disayangkan (kalau menurut saya ya). Menyapih dengan cinta itu pilihan baik, sesuai bagaimana menyusui anak diawali dengan cintanya ibu ke anaknya. Sedangkan, di sisi lain menyapih tanpa cinta itu agak disayangkan. Ibarat udah deket sama cowok selama dua tahun, udah suka banget eh tiba-tiba ditinggalkan gitu aja tanpa jejak dia menghilang, hahaha Apaan kalau bukan nyesek namanya? Wkwkwk.. Tapi iya dong, agak disayangkan gitu ya, jadinya kedekatan kita selama ini kamu anggap apah? Hah?


Selama menyusui kemarin itu makanya saya aktif mencari informasi tentang weaning with love (WWL) alias menyapih dengan cinta. Saya sendiri sepakat dengan prinsip menyapih dengan cinta sebagaimana menyusui yang diawali karena cinta maka menghentikan prosesnya  menyusui (menyapih) juga perlu cinta. Saya pernah baca cerita ibu yang praktik WWL sejak usia anaknya 18 bulan eh pas ulang tahun kedua begitu mudahnya aja si anak lepas mimik hanya bilang udah besar tidak mau mimik, mimik buat dedek. Hah? Ini beneran? Apa sulap wkwkwk... Cerita ibunya bilang setiap mimik dibisikin ucapan doa, Kakak kalau sudah umur dua tahun tidak mimik lagi karena sudah besar aamiin. Gitu aja terus sampe umur dua tahun, bener-bener magic words. Jadilah, saya juga terinspirasi untuk mencoba cara ini. Sejak umur 17 bulan setiap mulai mimik saya bisikin doa ke telinga Kristal ''Ya Allah, mudahkan kakak melepas mimik nanti umur dua tahun enggak mimik lagi karena sudah besar aamiin. Kadang ditambah sesuai perintah Allah kalau mimik sampe umur dua tahun aja, aamiin"

Gitu terus ulang-ulang.


kadang juga lupa sih, terus hasilnya?


Sebulan sebelum dua tahun saya latih tidur siang tanpa mimik dan tiga hari pertama Kristal ngamuk. Nangis bertumpah ruah sama air mata sampe ketiduran karena capek nangis sendiri. Selama nangis juga saya tetep bicarain kalau sekarang lagi belajar lepas mimik gitu. Tega gak tega sih ya, tapi namanya menyapih kudu siap mental antara emak, anak juga bapaknya. Kudu siap mental TEGA. 


Hari berikutnya, saya ajak baca buku cerita sebelum tidur siang berhasil teralihkan. Saya dapet celahnya, bacain buku terus elus-elus perut sama punggungnya pake bedak. Note pake bedak, hahaha. 


Seminggu sebelum dua tahun, saatnya latihan tidur malam tidak pakai mimik. Sama seperti saat tidur siang, Kristal kali ini hanya menangis sambil ngomong mimik, mimik disertai air mata tumpah ruahnya. Strategi yang sama saya pakai lagi, baca buku cerita dan elus-elus punggung pakai bedak. Oh iya sambil elus-elus tidak lupa tetap bisikin kalimat doa ajaibnya juga. Mantap, stategi berhasil hanya sampai umur dua tahun pas anak itu masih terbangun minta mimik dan nyariin mimik di tengah malam buta. Saya mah, selow ya udah gapapalah mimik tengah malem doang, kalau siang dan mau tidur malam kan udah lepas. 




Kristal masih mencari mimik dan saya kasih sampe umur dua tahun sebulan. Sejujurnya juga sempet tergoda sama weaning without love hahah, begimane kagak, emak gue memotivasi muluk dah, kasih aja lipstik berdarah atau yg pahit-pahit itu brotowali. Tiap abis dibilangin begitu saya cengengesan aje. Iya iya tapi gak dilakuin juga. Wkwkwk. Kalau kata suami saya, kamu mesti ngasih pengertian menyapih enggak dengan pahit-pahit begitu. Iya dah, saya kasih tau biar nanti berenti sendiri anaknya diajarin supaya mengerti sendiri gitu. 


Saya juga sempet ngobrol sama temen yang konselor laktasi katanya kasih pahit-pahitan begitu juga belum tentu sukses. Ada aja yang tetep minta gak berhenti juga. Hahahahah jadi ketawa aja bacanya. Ternyata enggak semua yang lo denger itu bener. Kan, liat aja masing-masing anak ada keunikan sendiri dalam perkara sapih menyapih ini. Tapi bener deh, saya enggak pernah praktik kasih pait, atau lipstik atau apalah. Prinsip suami saya, kamu mencapai tujuan menyapih dengan bohong. Berarti kamu mengajarkan kebohongan melalui itu. Itu gak baik.
 (Ini kenapa akuh makin sayang dan cinta sama suami akuh ahahahha dia baik banget, dukung WWL sepenuh jiwa karena WWL adalah tidak membohongi anak.)

Ya bener, ini juga adalah prinsip WWL tiada dusta antara anak dan ibu. Sepakat.
Saya bekerjasama dengan suami untuk menyiapkan video bayi newborn yang sedang disusui. Jadilah kami unduh video tersebut dan saya ajak Kristal menonton bareng. Sebenernya itu video edukasi sebuah NGO tapi ada manfaatnya juga sebagai media belajar anak tidak mimik. Setiap hari saya ajak Kristal nonton bareng tentunya tidak lupa diiringi penjelasan bahwa dedek mimik ibh karena belum bisa makan, lihat tidak punya gigi. Kalau kakak, sudah besar ada gigi untuk makan banyak.

Akhirnya, perjuangan menyapih mencapai hasilnya pada usia 25 bulan lebih seminggu. Saat itu, tengah malam Kristal masih minta mimik saya kasih, terus sambil saya bisikin kalimat "Kakak, sudah gede tidak perlu mimik lagi, mimik buat dedek bayi." Lalu, Kristal dengan setengah sadarnya menyuruh menutup dada saya dan tidak jadi mimik sambil berkata "iya, mimik buat dedek, tutup tutup". 

Keesokan harinya dia sadar sendiri bahwa mimik buat dedek. Saya tawari lagi, dijawab enggak mimik buat dedek. Alhamdulillah..... Percaya gak percaya menyapih dengan cinta ini berhasil. Alhamdulillah, saya bener-bener terkagum-kagum dan kaget sendiri anak usia dua tahun ini sudah bisa memahami bahwa dirinya sudah besar dan tidak menyusu ibu.

Seterusnya setiap diajak atau ditawarkan mimik Kristal menjawab enggak mimik buat dedek. Masya Allah nak, Alhamdulillah Allah telah memudahkan kita melalui proses ini. Maka pengalaman menyapih ini semoga akan dikenang sebagai pengalaman indah dan bukti cinta nyata ibu dan anak.

Bahwa menyapih ini bukan berarti memutus ikatan kita, Kristal. Sungguh menyusui itu adalah hal yang begitu indah. Walau tidak mudah, tapi kita berhasil melaluinya bersama. Namun, setelah menyapih ini kamu tidak lagi bergantung pada Bunda. Tetapi, percayalah anakku sayang bahwa seluruh jiwa, cinta, peluh perjuangan dan diriku telah kutitipkan padamu melalui air susu. Ini berarti kamu tidak sendirian, selamat belajar menjadi dirimu sendiri nak dan ingatlah Bunda selalu bersama kamu karena kita sudah menyatu. Bersinarlah, jadilah cahaya manfaat bagi kehidupan diri dan orang lain. Hadapilah dunia dengan teguh, bersemangatlah sayang apapun yang terjadi, sejahat apapun dunia padamu nanti ingatlah selalu ada cinta yang akan membuatmu kuat dan terus berjuang.






4 comments:

  1. Dan ternyata, menyapih anak perlu perjuangan ya, Mbak?

    Ya, tentunya menyapih anak pasti ada tega gak teganya. Mau mimik terus juga udah gede, disapih, kadang ada dramanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes banget mbak... begitu deh cerita menyapih mah ya.. makasih sudah berkunjung mbak :D

      Delete
  2. Aku bookmark ya, Mbak. Sebagai pengingat ku. Anakku ini sudah 20 bulan. Mau aku ajak berdoa mulu ah pas mau tidur. Makasih ya, Mbak, saringnya.

    Salam kenal,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyoo,, silakan, sama-sama seneng juga bisa berbagi dan semoga bermanfaat buat mbak juga.. salam kenal :)

      Delete

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya