/* related post */

Bukanlah kebetulan kalau 'Berjodoh' :D

Eeiittss.. judulnya terdengar provokatif sekali ini. Tapi tenang aja, makna ‘berjodoh’ tidaklah sesempit yang teman-teman pembaca bayangkan. Baiklah, dalam tulisan kali ini saya mau membahas, bercerita sih lebih tepatnya tentang jodoh-jodoh saya selama kuliah di semester pertama profesi ners.

Pertama banget, saya berjodoh sama mata aja keperawatan medical bedah (KMB) dan keperawatan gawat darurat (KGD). Kedua mata ajar ini memang yang paling penuh perjuangan buat menguasainya (dengan kata lain –susaaah-). Sebenernya, saya suka banget belajar KMB/KGD karena emang ilmunya mencakup semua fungsi tubuh manusia. Tapi, kenapaaa malah jodoh ketemu ini pas awal banget masuk profesi?? Ya Allah, emang sejujur-jujurnya respon pertama adalah denial. Menolak, gak percaya, ya ampun yang bener aja, KMB and KGD? What a miracle!! *ajaib bener, gimana rasanya buat percaya diri, kemarin pas ujian kompetensi dasar aja masih gelagepan ngambil obat dari ampul, tremor pas nyuntik phantom, bingung sama AGD. *astagfirullah.. *berkali-kali istigfar.

Baiklah, it’s time to acceptance phase. Katanya mau jadi hamba Allah yang baik, yang memahami tiap kondisi yang kita rasakan ini memang ketentuanNya. Iya,, makanya sekarang sudah fase menerima dengan hati gembira dan lapang dada :D kan katanya mau jadi emergency nurse kalo udah lulus. Itu, sebelum lulu udah kesampaian kok, walaupun sedikit, jadi medical surgical nurse dulu.. hihii.. beneer banget deh, sungguh, emang pengen dan gak sabar buat di rumah sakit jadi ners beneran. Oke, saya terima KMB sebagai jodoh pertama saya di gerbong profesi tahun 2011. Oalah, udah kaya ijab Kabul aje, hahay..

Cerita-cerita sebelumnya pas di KMB udah dituangkan sebagian dalam tulisan saya beberapa bulan lalu. Pertama kali ketemu orang sakit fraktur, terus masuk kamar bedah (OK) melihat pembedahan tiap bagian tubuh (menurut saya ini keren banget, soalnya bisa melihat langsung dari deket, kan biasanya Cuma liat dari video/film gitu). Terus, berlanjut ke bagian neuro/kardio disini bertemu pasien penurunan kesadaran, GCS yang <10 dan ketergantungan total. Semua kebutuhan dasar mulai dari makan, minum, oksigenasi, sampe eliminasi dan perawatan diri kita yang nurusin bareng perawatnya. Yang waktu di kelas kita hanya denger cerita dari luar (dosen ataupun buku teks) sekarang kita yang kerjain semua itu. Pas awal mestilah ada kaget, terus bilang ‘loh, kok begini’ atau ‘aah… malees bangeett’.

Akan tetapi, semua keluhan itu menghilang seiring berjalannya waktu. Saat ketemu pasien kelolaan, mengkaji, bikin diagnosa dan renpra, serta evaluasi itu semua ilang. Beneran deh, coba aja saya dianggep menjadi orang yang paham sama kondisi pasien, keluarga percaya sama saya, bertanya apapun mengenai kondisi pasien. Tentu aja, ini saat yang tepat buat mengamalkan ilmu-ilmu dari perkuliahan dan buku teks. Sungguh, tiada sia-sia setiap lembar buku yang dipelajari, setiap tugas-tugas makalah kasus yang telah dipelajari dulu. Ya, karena disinilah, di dunia klinik semua teori itu diimplementasikan. Saya pun melihat kondisi pasien dengan ascites, melena, kolostomi, luka gangrene secara langsung. Kalau dulu hanya diceritakan dosen dan buku, ya itu dulu, sekarang mereka di hadapan saya langsung dan saya gak boleh ragu, malu atau takut untuk merawat pasien-pasien itu karena saya sudah punya modal ilmu selama 4 tahun kemarin. 

Senang banget pas pasien/keluarganya bilang terima kasih sama saya. Saya yang merasa ya, cuma bisa bantu sedikit aja bu, gak bisa sebanyak perawat aselinya, hehe. Beneran deh, pasien itu butuh perawat yang caring, skillful dan pintar. Pasien itu butuh ekstra bantuan pas dirawat dan kitalah yang membantunya. Waktu itu pernah, pasien saya pindah ke lantai penyakit dalam sebelumnya saya bantu rawat di bagian high care dan pas ketemu lagi di radiologi keluarga pasiennya menyapa saya, dan syukur kondisi bapak pasien saya itu sudah lebih baik. Beneran ya beda rasanya kalau udah bisa membantu dan membawa perubahan walau kecil. Minimal dengan memberikan senyuman dan motivasi buat pasien dan keluarga itu udah bikin mereka bahagia.

Saya beneran senang dijodohin sama KMB di awal ini, selain sangat amat meningkatkan rasa percaya diri juga membuat sense of belonging to become a nurse itu makin tinggi. Terasa deh, rumah sakit itu bener-bener butuh perawat, perawat dibutuhin pasien dan keluarga dan rasa akan kebutuhan ini juga yang bikin jiwa sosial kita makin tinggi. Apalagi saya  juga bersyukur sama temen-temen se-gerbong KMB, teman tempat berbagi, susah bersama (dorong pasien ke OK,radiologi, poli, udah kaya spesialis anter jemput dah), temen makan bareng di kantin fatmawati, temen ngantuk bareng pas dines malem, temen cemas bareng pas belajar buat ujian. Makasih banyak semuanya temen-temen, atas ilmu, semangat dan segala rasa yang jadi satu (seneng, susah, sedih, bingung, kecewa, kesal, bete). Sungguh beruntung berjodoh dengan teman-teman. Semakin baik mengenal kalian, semakin baik pula memahami ilmu karena kalian juga. 

Berjodoh sama ileus obstruksi di ujian responsi, berjodoh ganti verban juga pas ujian praktiknya sungguh itu bukanlah kebetulan. Berjodoh sama penguji yang baik, menjadi perantara pertolongan Allah buat kita. 

Berikutnya KGD, di awal saya hampir berjodoh sama RS persahabatan, saya udah seneng banget karena akan ada fase di ICCU (intensive cardiology care unit). Itu tempat perawatan khusus jantung.. aarrrhh kardiovaskuler, sungguh aku cinta kamu :D. tetapi, sayangnya saya gak jodoh, malah dapet jodoh sama rumah sakit Islam Jakarta Pondok Kopi. Sebuah tempat yang tak pernah terjamah oleh saya sebelumnya, tempat yang pasti jauh dari rumah dan asing. Di RS ini tentulah semuanya Islam, perawatnya pakai hijab semua, tapi tetep sih seragamnya celana panjang juga (gak tau ya kalo yg di cempaka putih). 

Pekan awal di ICU/HCU, ada pasien pakai ventilator (alat bantu nafas mekanik). Awalnya melihat, ya rasa sedih karena nafas pasien dibantu alat, lalu teringatlah lagi nikmat mana yang kau dustakan? Kalimat yang diulang-ulang di surat Arrahman. Nikmat bernafas dengan spontan, gak perlu bantuan terapi oksigen dari manapun itulah nikmat yang sering terlupa saat sehat. Bahkan disini juga banyak pasien dengan penurunan kesadaran, perlu dibantu total semuanya dan bisa dikatakan fungsi tubuh lain telah menurun karena sakitnya. Dan sungguh kematian itu amat dekat, tapi seringkali kita tidak mempersiapkan sebaik-baiknya bekal. Beberapa kali saya melihat pasien sedang sakaratul maut, akralnya udah dingin, nadinya cepat, nafasnya melambat hampir gasping. Ini bikin juga saya belajar, kalau kematian sungguh dekat, pada orang sakit ataupun sehat. Alangkah baiknya terus melakukan persiapan bekal untuk menghadapinya, tak perlu takut akan kematian karena itu menjadi awal gerbang pertemuan dengan Allah.  

Selanjutnya, di unit gawat darurat, yeaahhh ini yang paling saya tunggu-tunggu seumur hidup selama sekolah di FIK. Tak diragukan lagi, emang ini juga motivasi saya memilih FIK untuk melanjutkan sekolah. Ya, Perawat gawat darurat, itu cita-cita saya. Saya suka banget suasananya, adrenaline rush-nya saat kondisi kegawatan. Ohh, akhirnya datang juga. Berjodohnya saya dengan RSI juga patut disyukuri, karena ini bukanlah milik pemerintah maka saya belajar banyak tentang perbedaannya. Setidaknya ini nambah pengetahuan juga buat manajemen RS. Di IGD ketemu sama pasien yang dari sakitnya ringan sampai berat. Kalau diistilah kegawatan triase hijau, kuning dan merah. Pasien pasti ditanya apa yg dirasakan? Sakit sejak kapan? Makan, minum, gimana? Ukur tanda vital. Panggil dokter, kasih infusan asering dan obat sesuai indikasi. Respon orang sakit itu bener macem-macem ya, ada yang masih bisa nahan sakit, ada yang kecemasannya tinggi, ada yang nyeri banget sampe teriak-teriak. Ada juga yang bikin sedih, karena hampir tak terselamatkan, ada yang bikin ketawa kadang karena keluguan pasien. 

Beneran ya, jadi perawat gawat darurat itu harus cekatan seperti yang dibilang pak Made, terus juga pintar karena harus bisa mengenali kondisi pasien dalam waktu singkat selain itu skillful karena pasien yang masuik IGD mulai dari bayi, bocah, dewasa sampe geriatri pun ada. Kereen deh emang perawat IGD.. hahaaha.. lebaay :D 

Terus yang bikin suka banget itu, adrenalin rush pas kita dalam triase merah, apalagi kalo ada yg apneu atau henti jantung. Errhhh… sungguh puas kalau bisa menyelamatkan pasien, meskipun itu emang atas izin Allah juga pasien bisa selamet. Itulah gunanya ilmu untuk dimanfaatkan buat membantu kehidupan manusia lain. Senang, bisa punya ilmu ini, yang bisa bikin orang lebih sehat. Karena inilah, maka saya makin bertekad dan semangat agar bisa jadi ners gawat darurat setelah lulus profesi ini. Semoga Allah berkenan mengabulkan keinginan ini. Sebuah cita sejak hampir 5 tahun lalu terbesit dalam hati. 

Apalagi pas ujian, jodoh banget sama post kraniotomi, beneran deh ini saya gak belajar apa-apa, mana pake ventilator pula pasiennya, *oiya, kita ujian pake phantom, gak pake orang beneran, jadi ujian di lab* sungguh ya, dari 2 ujian ini, dua-duanya saya dapet yang belum mantap dipelajari, jackpot banget deh ini ujian, mana yang praktikum pun gak belajar (dipikir dapet agd kali, atau CVP, RJP yg udah mantap dipahami) eeh ini malah jodoh sama suction ventilator, jawab ragu-ragu akhirnya dikasih PR sama penguji. Beneran saya mah, pasrah aja. Pas responsi jawabannya ngaco-ngaco, ngasal-ngasal, beneran ini mah, gak lulus juga rela, karena emang gak belajar. Dari kemarin belajanye, KAD, ARDS, Syok, ACS.. eehh malah dapet post kraniotomi coba (eeeerrhhh.. sebal tapi ya mau gimana, itu rezekinya). Sedih dan kecewa sama diri sendiri itu pasti ada, merasa bodoh dan gak berhak dapet nilai bagus itu sesuai. Tapi gak boleh surut semangat buat profesi, waah masih panjang perjalanan upik! Tapi Allah beneran baiiiik bangeet, Alhamdulillah, saya diberikan kelulusan ujian dan juga pemahaman yg baik dan bener tentang suction. Allah, saya harus gimana lagi bersyukur padaMu, saya merasa nikmat ini berlebihan sungguh. Beneran, I love You more, Rabb.

Pokoknya syukur tak berhenti atas semua jodoh yang dipertemukan dengan saya selama KMB/KGD ini. Benarlah, bahwa kamu boleh jadi benci sesuatu padahal itu baik buatmu, Allah maha mengetahui sedangkan kamu tidak (Q.S 2:216). Allah, makasih banget, bangeet bangeet #lebaay..

No comments:

Post a Comment

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya