/* related post */

Melodi Kyara


Melihat keramaian dihadapannya, anak perempuan itu hanya menunduk sambil menggenggam botol minumnya. Anak lain diantarkan oleh ibunya sedangkan dia, diantar sosok lelaki yang bersuara berat. Berat baginya meninggalkan lelaki itu sebab tidak ada lagi orang lain yang mencintainya seperti lelaki itu.

“Bagaimana jika nanti aku dijahili, diganggu?” ujarnya dengan nada merengek.

“Tidak ada yang menjahili kamu, kamu kan anak baiknya Ayah” ucap Ayahnya menenangkan.

“Ah, aku tidak mau sekolah, aku tidak mau pisah dengan Ayah” ujarnya setengah teriak membuat seorang wanita melangkah mendekat.

“Eh, tidak boleh begitu, Ayah kan juga harus kerja sayang. Sambil menunggu ayah pulang kamu bermain di sekolah”

“Ada apa pak? Kenapa Kyara?” sapa wanita itu sambil mendatangi lobi sekolah.

“Ini bu guru, Kyara merajuk tidak mau sekolah lagi”

“Iyah, aku tidak suka kalau sekolah tidak ada Ayah”

Ibu guru berjongkok memposisikan dirinya sejajar dengan Kyara. Ia tersenyum dan menatap kedua bola mata dihadapannya sambil meraih tangan kecil pemiliknya. Kehangatan tangan Ibu Guru seperti hangatnya sinar matahari pagi itu, segera saja Kyara merasakan ketenangan mengalir.

“Kyara, apakah kamu suka bermain alat musik?” tanya Ibu Guru

Kyara hanya menunduk, melihat itu Ayah membantu menjawab.

“Suka bu, biasanya Kyara dan Ayah bermain piano bersama di rumah ya” jawab Ayah sambil ikut berjongkok dan mengenggam bahu Kyara.

“Iya bu guru, Kyara bisa bermain piano tetapi di sini tidak ada piano” jawabnya sambil melihat sekeliling.

“Sekolah memang tidak punya piano, Kyara. Tetapi, Kyara bisa belajar alat musik lain seperti yang ibu Guru punya ini” ucap Ibu Guru sambil mengeluarkan alat musik sebesar genggaman tangan.

Berbentuk persegi panjang, berwarna perak menkilap bertuliskan Sirius. Perhatian Kyara teralihkan pada benda kecil itu tangannya refleks bergerak mendekat.

“Ini apa bu Guru?” mata Kyara tidak melepas pandangannya pada benda kecil itu.
“Ini namanya harmonika, mau tahu cara memainkannya?”

“Bagaimana bu Guru? Ayah juga belum tahu kan yah?” Kyara memastikan Ayahnya masih berada disebelahnya.

“Wah, Ayah belum tahu juga tuh! Bagaimana Bu Guru caranya?” Lelaki itu bertanya sambil turut memperhatikan harmonika kecil di telapak tangan Ibu Guru.

“Ibu Guru coba mainkan ya, Kyara perhatikan”

Nada-nada merdu menguap dari harmonika kecil itu. Sebuah lagu yang tidak asing di telinga Kyara. Seketika saja Kyara memeluk Ayahnya yang kaget dengan pelukan tiba-tiba itu. Lelaki itu juga mengenali nada yang mengalun dari harmonika Ibu Guru. Lagu itu memiliki kenangan tersendiri yang tersemat dalam bandul foto di kalung Kyara.

“Kyara sekarang sekolah dulu ya, nanti Ibu Guru bisa mengajarkan Kyara memainkan harmonika” bisik Ayah

“Iya, yah, Kyara mau belajar di sekolah. Ibu Guru ajari Kyara cara bermain harmonika” ucap Kyara tenang sambil melepas pelukannya.

“Nah, sekarang Ayah Kyara bisa bekerja sementara Kyara di sekolah ya”

“Iya Ibu Guru, Kyara mau bermain dan belajar musik di sekolah. Ayah pergi bekerja dulu, sepulang sekolah bisa bertemu Ayah lagi” Kyara mengungkapkan perasannya dengan senyuman termanis. Dalam pikirannya, di sekolah terlihat not-not balok beterbangan didekatny mengajaknya menari dan berlari. 


Not-not Harmonika

No comments:

Post a Comment

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya