Alhamdulillah, nikah

Mengingat-ingat masa ketika saya dan suami berencana menikah jadi mau cerita yang seru-seru Behind the Scene nikahan kami. Saya jadi ketawa-ketawa sendiri ni, padahal belum mulai cerita. Kalau ditanya ketemu sama suami dimana, dengan polos saya bilang ketemu di forum buku, online pula. Sebelumnya, kita gak pernah kenal satu sama lain tapi di forum buku itu dipertemukan dan kenal. Forum buku apaan sih? Forum buku anak-anak Kaskus namanya Serapium. Dulu masih kuliah saya mulai online di Serapium (disingkat serap) dan akhirnya kumpul sama para book worm di situ.

Waktu itu saya baru lulus kuliah ners setelah lima tahun belajar (fiuuh,, lelah). Jadi, ngisi waktu sambil nyari kerjaan (cieeh yang fresh graduate) saya iseng aja online di kaskus. Jaman itu Whatsapp baru booming banget, akhirnya masuk deh saya ke grup WA serap. Ya, kerjaannya ngebahas buku sampe hal-hal random yang bikin ngakak, serulah pokoknya.



Pertama kali kopi darat kumpul-kumpul waktu buka puasa bersama di KFC Pondok Indah. Saya mah, belum kenal-kenal banget kan masih baru soalnya. Nah, setelah itu di online forum makin kenal banyak temen-temen serap. Selama itu juga saya baru tahu kalo si Rifqi ini (nama pak suami) masih kuliah di Itebek Bandung. Ceritanya kenapa jadi jodoh gue ya itu anak? hahaha.. Saya emang hobi baca literatur jaman dulu (angkatan BP, 45 yang jadul-jadul lah) terus temen di serap mbak Cit ini punya buku A.A. Navis Robohnya Surau Kami. Jadi saya pinjem buku itu dari Mbak Cit.

Beberapa lama kemudian Rifqi mau minjem juga bukunya. Ya, sudah pas dia balik ke rumahnya di deket UI Depok sekalian aja ketemu saya yang libur dines (waktu itu saya kerja di RS swasta area Cibubur). Janjian ketemu di Perpus barunya UI Cyrstal of Knowledge siang-siang. Akhirnya, ngobrol-ngobrol sambil liat-liat koleksi di perpus UI. Terus kehujanan jadi neduh dulu di Mesjid UI sampe agak sore baru balik. Di pertemuan itu mah biasa ajah eike mak. Terus gak tahu kenapa, makin lama anak-anak serap iseng, cia cieein kita... (wkwkk dasar eweuh gawe emang). Saya sebagai jomblo high quality saat itu ya terusiklah. Konfirmasi ke Rifqi bahwa saya mah agak kurang nyaman digituin cuy, Akhirnya, ujug-ujug dia minta waktu untuk perasaannya (gue gak inget dia nge-chat apa dulu tapi intinya begitu dah). Saya kagetlah, ya sudah kita menenangkan diri dulu sesuai waktu yang disepakati.

Tetottt.. waktunya datang dan katanya dia bermaksud mengenal saya dulu (duh gue ngetiknya ngikik-ngikik ini) maksudnya dia mau ta'aruf sama saya. Woww... berani juga ini anak hahaa... padahal masih kuliah dan belum selesai. Akhirnya, niat tulus itu bersambut baik di keluarga saya. Saya sendiri gimana? wkwkwk Saya mah nerima karena pesen Rasulullah, Lihatlah dari agamanya, jika itu baik maka baik seluruhnya. aamiin... (kalau good looking mah bonus aja, mapan apalagi bonus banget, hahayy)

Sekali dia datang ke rumah saya, dua bulan berikutnya dia bersama orang tuanya melamar kepada orang tua saya. Duh, gak usah bayangin lamaran bawa sekeluarga besar dan bawaan macem-macem. Kita mah, gak ada model gituan. Sederhana dan point intinya itu berbicara untuk meminang dan dijawab iya sama saya kan. gampang banget, kenapa ribet.

Sejak awal rencana nikahan kita memang enggak pake pesta meriah dan maunya nikahan langsung di KUA biar gak riweh. Persiapan nikahan diurus sambil jarak jauh (karena Rifqi di Bandung saya di Jakarta). Alhamdulillah, urusan administratif bisa beres dibantu papanya Rifqi dan saya dibantu ibu saya. Sudah ditentukan rencana menikah tanggal 20 Februari 2014 di KUA Kebayoran Lama Jakarta Selatan. Dalam waktu kurang dari sebulan kita ke KUA bertiga (ibu saya, saya dan Rifqi yang dateng langsung dari Bandung) untuk daftar nikahan. Alhamdulillah, bisa beres dalam sehari itu, waktu dan tempat akad oke di KUA. Oiya, saat itu biaya nikah terpajang Rp 30.000,00 aja loh.. wkwk murah ya.



Entah apa rasanya ya... dulu Saya punya cita-cita kalau nanti nikahan mau pake uang sendiri supaya orang tua gak repot. Alhamdulillah Saya dan Rifqi bisa meyakinkan keluarga bahwa nikah gak perlu riweh tapi bisa disederhanakan. Biaya pernikahan saya dan Rifqi yang menanggung berdua, keluarga bantu seperlunya aja, gak perlu repot. Dengan izin Allah, tanggal 20 februari 2014 Muhammad Rifqi Abidin bin Abidin telah sah menikahi Shiva Devy binti Murnih dengan mahar dibayar tunai. Alhamdulillah,, semoga perjanjian yang berat dan disaksikan Allah, malaikat serta keluarga dan teman ini menjadi awal keberkahan untuk hidup kami.

Setelah itu ya bulan madu wwkwkwkw.... enggak deng, setelah itu didoakan bersama oleh bapak penghulu serta undangan. Terus juga pak Penghulu memberikan nasihat pernikahan. Terakhir ya sesi foto-foto bersamalaah..

Pasca Ijab Kabul


Bersama Selvi dan Mbak Cit (anak serap)