My Trip to Ujung Genteng (Backpacker ep. 2)

 Pangumbahan Beach and turtle’s kids (aka tukik)
                                                                                                
Lokasi pantai Pangumbahan dari tempat kita atau Ujung Genteng agak ke utara sedikit. Jadi perlu menempuh jarak sekitar 3 km. Kami berangkat hanya diantarkan oleh pak Sopir elf sampai batas akhir kendaraan (kata dia, eh ternyata setelah diketahui bahwa kendaraan bermotor pun boleh masuk sampe tempat penangkaran!!) Aiih paayah jalan kaki tuh kita lewatin semak-semak dan kebun. Sepi pula, aihh,, gimana cara pulang ini.. eeerrrr.

Jalan kaki bersama emang makan waktu lebih lama, hampir jam 5 sore kami pas tiba di lokasi penangkaran penyu, pantai pangumbahan. Setibanya disana kami disambut penjaganya, lalu diberitahu bahwa untuk melepas penyu dikenai retribusi 5.000/orang. Terus kan kita bilang mau nonton mamah penyu bertelur (meskipun malam buta kita jabanin deh pak!! Haha) itu dikenai lagi biaya 5.000/orang jadilah pengeluaran total Rp10.000/orang. Oke ditunggu aja dulu ya, sebentar lagi dilepasin. Sembari nunggu kita foto-foto juga. Terus liat-liat ke tempat pengeraman telur penyu. Jadi semacam lokasi satu lubangnya udah ada telur yang lama ditanam tinggal nunggu waktu menetas deh. Kata bapak informan telur penyu netas setelah 60 hari ditanam dalam pasir. Wuihhh.. lama bener, udah gitu bisa aja dari 100 yang ditanam yang partus selamat sekitar setengahnya aja, oohh terus juga kan ada tanda waktunya gitu jadi kapan ditanam bakal diitung waktunya pas atau enggak. Bisa juga terjadi post-term alias menetas lebih dari waktu dan juga pre-term menetas sebelum waktunya. Hihi.. udah tuh kita sambungin aje layaknya kuliah maternitas, haha.  


Gak lama kemudian kita memasuki pantai wilayah pelepasan penyu. Huaaaahh… kereeen, bersih, ombaknya pun gede (makanya kagak boleh renang disini). Pasirnya bersih deh, haaaa… baguuuus. Sambil nungguin anak-anak penyu yang bakal kita lepasin, kita bermain dulu aja, lari-larian, juga foto-foto. Gak lama kemudian bapaknya dateng bawa tukik (anak penyu) seember gede gitu. Huaaaa… lucuu.. unyu, unyu… gemesin abis dah. Ayo, ayo ambil deh tuh satu orang berapa, hehe, bapaknya pun kasih petunjuk harus dilepas dari garis ini ya. Oh, okelah kalau begitu, ayoo dede penyuu… semangaaat larinya!!! Kamu bisa dek!! Dede penyu hati-hati ya di lautan sana!! Pas para tukik itu jalan di pasir kamera-kamera pun bergentayangan menangap gambar mereka. Shiva pun tak mau kalah, dengan kamera hape memfoto para tukik.



Tukik, dede penyu yang lucu.. selamat jalan yaa.. hati-hati di lautan luas itu.

Setelah selesai melepaskan mereka semua (para tukik) kami pun bermain dan berfoto. Merasakan sejuknya angin di pantai, indahnya lautan luas. Huaaahh kereeen deh, bermain pasir, bikin tulisan nama sendiri terus difoto deh. Gak tahan pengen ngerasain ombak, ayo deh kita berbasah-basah sedikit, hehe. Sampai matahari pun mulai tenggelam di batas horizon. Tak lupa shiva capture deh, dapat gambar matahari lagi memantul di laut, jadi seolah ada dua matahari, aiih subhanallah kereeennyaaa…!!!! Impian menikmati pantai dan matahari terbenam tercapai sudah.,,hohoo… terharu jadinya *halah*



Sampai sore hampir maghrib sebelum bener-bener gelap kita kembali masuk ke lokasi penangkaran. Oh iya, disini juga ada penginapan bentuknya rumah-rumah gitu, lumayan modern deh bentuknya. Semalam 250 ribu. And then, what will we gonna do until the penyu is coming to the beach??? Ternyata tuh ya nungguin lamaaa sampe jam 9 malem. Di situ kita udah ngapa-ngapain dah, magabut, gak jelas..haha kelaperan pula.

Oh iya, satu cerita lagi tentang galaunya kak Rendra diakibatkan memory card kameranya hasil poto-poto dari kemarin telah terkena air laut!!! Aaarrrhhhh tidaaaak…. Haiish,, sedih banget dah tampangnya udah gak enak gitu, yah kita mau gimana lagi dong, bingung deh. Itu tuh ibaratnya harta dan oleh-oleh selama berjuang dua hari ini lalu hilang begitu saja, lenyap.. huuu.. katanya pas dimasukin ke kamera lagi itu gak bisa terbaca, oh no. baiklah, sabar kak, kita Cuma bisa gitu aje deh hiburnya dan berdoa sebanyak-banyaknya semoga fotonya masih tersimpan dan bisa dibuka di computer setidaknya. Aamiin.
Jam 8 malem merasakan kelaparan. Ide kita bawa popmie dan mi gelas ternyata bagus!! Kita minta aja air panas sama bapak penjaga di sana terus bikin pop mie, nah sisa tempatnya buat rebus mie gelas deh, hahay,, so cool isn’t it?? Makan malam sambil menghibur diri kami berenam main tebak gaya dan kedua lelaki tertidur di kursi. Semakin malam ternyata makin banyak juga pengunjung yang datang dengan motor ataupun mobil. Aiihh pas kita ngobrol-ngobrol sama pak Endang penjaga di sana tuh ternyata boleh kok, malam-malam bawa mobil sampai ke sini!! Eeerrrr… ternyata tadi si bapak itu sok tau bilang gak boleh ada mobil atau emang sengaja aja meng-kadali kita-kita yang lugu ini?? Cewek-cewek langsung emosi aja terutama apidt, haha jelaslah kita udah jalan kaki jauuuh begini eh taunya boleh kok naik mobil sampai kesini. Sakiit rasanya, haiish.. awas aja! Haha *gaya marah*


Cerita-cerita juga dari bapaknya katanya penyu yang bertelur itu umurnya udah tua. Dia baru bisa bertelur kalau umurnya minimal 35 tahun. Haa.. tua banget, iya ada kok penyu itu sampai umurnya 160 tahun. Subhanallah… lama bener mereka umurnya. Beda ya sama orang, kalau kata apidt, umur 35 penyu baru masuk masa subur, manusia udah siap-siap menopause umur 40an, ahaha.. iyalah, mereka umurnya panjang gitu. Terus juga ternyata cuaca di sini baru kali ini cerah, gak banyak angin dan gak hujan. Padahal sebelum kita ke sini itu angin kencang juga, Alhamdulillah, pas kita di sini emang cerah terus, panasss banget malah. Inilah emang izin Allah deh yang bikin kita bisa kayak gini. Hehe. Terima kasih Allah 


Hampir kita gak sabaran tau nungguin mamah penyunya yang katanya udah dateng sekarang lagi bikin sarang dulu di pos. okelah, sebentar lagi baru boleh liat kalau udah mulai bertelur. Nunggu lagi, sambil main lagi deh kita, tebak gaya.. udah kagak usah diceritain disini ya, intinya kita udah kaya bocah stress aja, gayanya aneh-aneh pula, sampai susah ditebak apalagi yang ‘minyak tawon tuh’,,, hahaha…

Langit memperlihatkan bintang, pertanda malam ini cerah tak berawan. Karena tertutup pohon hanya sedikit bintang yang terlihat dari posisiku di rumah jaga. Akhirnya nyaris jam 11 malem apa tuh, barulah kami semua dipanggil buat nonton mamah penyu bertelur. Akhirnya, datang juga.. eehh… kan udah gelap tuh ya, kita gak boleh nyalain sumber cahaya apapun itu. Baiklah, sambil berpegangan tangan berpasangan kami jalan memasuki pantai tadi tempat bermain. Seketika menengok ke langit, bagaikan pecahan kaca, bintangnya banyaaaaak bangeeet!!! Subhanallah.. Allah ini kereen bangeeet, beneran deh terpesona abis sama keindahan langit malam itu. Merasa enggak di bumi tapi bagai di luar angkasa tempatnya bintang-bintang. Mereka seolah dekat, karena tak ada satu pun gedung yang menghalangi mata ini untuk menjangkau mereka. Menatap bintang sepuasnya, tanpa ada gangguan. Beneran deh, kayak lagi di luar angkasa langsung bukan dari bumi, bintang pun udah kayak pecahan kaca berkilau-kilau menyombokan keindahannya pada seluruh penduduk bumi.

Konspirasi yang sempurna. Benar-benar tak akan terlupa pada keindahan bintang malam ini. Suara ombak berderu pun menyempurnakan nikmat Allah pada kami.
Sampai ingin rasanya berbaring di atas pasir malam itu, agar kepala ini tidak lelah menatap langit yang begitu tinggi hingga kami puas menatap bintang yang berkilauan bagai berlian.

Dua kata: subhanallah dan romantisnya… udah speechless ini mandangin langitnya, huaa…

Oh iya, pertunjukkan utama malam itu kan bertelurnya mamah penyu, haiih,, ayolah saya ceritakan lagi kisah penyu.

Si mamah penyu pun seketika dikerumuni oleh manusia. Itu ya, tubuhnya besaaar bangeet panjangnya yang terlihat sekilas semeter deh, belum lagi lebarnya, pokoknya gedeeee banget deh badannya, beda sama yang tivi atau foto gambarnya. Subhanallah, mamah penyu lagi berjuang partus-in telur-telurnya. Tak lupa tentu ini merupakan fenomena langka yang harus diabadikan dalam foto. Kak Rendra dan kak Endras tentunya memfoto penyu yang lagi bertelur itu. Kita pun terpesona dengan perjuangan mamah penyu yang berat dan hebat hingga akhirnya partus telur selesai lalu ia menutup lubang dengan pasir. Kalau kata bapaknya penyu ini kira-kira satu kuintal deh beratnya, haiissshh berat bangeeet ya, lebih berat dari shiva ternyata, terus juga mungkin dia udah berusia 100 tahunan..woow!! amazing banget daah malam ini.


Selesai deh pertunjukkannya, lanjut kita bakalan pulang kembali, oh my gosh! What time is it?? Nyaris jam 12. Hoo.. baiklah kita akan kembali berjalan kaki, menyusuri pantai berpasir ini. Semangaaat!! Allah pasti melindungi kok, hehe.. paraah aja, gelap gulita, penerangan terbatas. Jalannya sepi, Cuma terdengar deburan ombak dari pantai. Bisa dikatakan spooky bangetlah (kalau sendirian) kalau kita bersama insya Allah gak apa-apa kok, heehe.


Sepanjang jalan si Bulun pegangan tangan terus dah, karena emang gelap banget, para wanita berpasangan jalan bersama-sama, khawatir terjatuh atau apa jika jalan sendirian, hehe. Kecuali kak Rendra dan kak Endras, mereka enggak sama sekali pegangan tangan kok. Jiahahaha.. macam mana kalo mereka ikutan juga, heeh.. *_*


Ternyata jauuuuh sekaliii perjalanan itu, huahaa.. sepi banget pula, pinggiran jalan cuma semak-semak gitu, rumah penduduknya jarang. Jalan hampir setengah lari saking pengen cepet sampai di rumah. Eh ada yang minta pelanin dikit dong jalannya. Haha rupanya karena kakinya ka Rendra yang kemarinan luka, jadi susah jalan dia. Setiap ketemu lampu dari rumah penduduk bersyukur, Alhamdulillah, hampir dekat berarti ini. Tapi tetep aja masiih belum terlihat tanda-tanda lokasi kita menginap. Sabaaaaaaaar, sedikit lagi ayooo. Di tengah jalan tadi juga ternyata masiih aja ada orang yang main di pantai, gak tau deh ngapain itu, ternyata juga air laut pasang, jadi beda gitu sama kondisi tadi sore yang masih surut. Bagusnya kita enggak jadi menyusuri pantai bisa repot kalo gitu mah, hehe. Makin lama makin dekat ke penginapan, alhamdulilah.. sekitar 45 menitan jalan kaki (sebenernya lupa seberapa lama perjalanannya) yaah segitulah kira-kira. Maaf deh kalo salah, huhu. Setibanya di rumah penginapan, yang diinginkan hanya satu air minum. Hauuus bangeeet cuy! Minum, istirahat sebentar, lalu antri untuk ke kamar mandi.


Sambil nunggu giliran ke kamar mandi, shiva ngobrol sama kak Rendra, terus dia juga sambil ngarep-ngarep memory card dan isinya masih bisa terselamatkan. Udah tuh dicoba ke kamera ka Endras juga tetep gak bisa. Tiba-tiba pas dimasukin lagi ke kamera ka Rendra, ituu.. itu memory card bisa nyala lagi!!! Wuuaaaahhh… Alhamdulillah, yes, yes, yes!!! Fotonya bisa terselamatkan!! Berkat doa juga sepertinya, hahaa,, ini namanya rejeki deh. Terus sambil liat-liat hasil foto di Pangumbahan tadi. Baguuuusss… penyunya lucu semuaaa.. aiihhh.. emang deh kak Rendra jagoo bener motonya. Shiva juga diajarin cara make kameranya dia yang canggih itu, hohoo.. terus boleh deh buat ambil gambar besok, asiiik… ahhahaha…


Setelah berbersih diri, sholat lalu saatnya istirahat, gak tau deh itu udah jam berapa, saking lelahnya. Paginya, bangun pas subuh terus sholat dan bangunin orang-orang di kamar sebelah.

Cerita hari ketiga di postingan selanjutnya yaa.. hohoo.. ini juga udah panjang banget ternyata.

4 comments:

  1. hahahahaha mantaf.....
    apalagi moment galau nya itu lohh
    pke acara di bedain warna fontnya..
    pas baca ini jadi berputar sendiri rekaman memory moment bersama kalian, benar2 wonderful backpacker... hehehe
    btw nama saya paling banyak di sebut2 neh.. uhuk.. uhuk...

    ReplyDelete
  2. eh ada kak rendra komentar juga toh.. ohoho

    iyalah itu moment galau paling pas dalam perjalanan kita, haha.. hampir seluruh anggota backpacker ikutan galau juga.. [maklum deh foto kita kan juga banyak gitu di situ] haha..

    apa?? nama kaka disebut paling banyak?? yg bener tuh, ada berapa ya.. gak diitung sih, ohoho
    norak deh, mulai lebai.. :P

    ReplyDelete
  3. ga bisa berkata-kata..speechless pokona...sangat2 bersyukur dgn perjalanan kmrn,cuaca bersahabat bangeet,dipermudah semuanya,walopun ada yg ga enak dikit di akhir2 kebersamaan dgn pak acong,,haha,,agak mrsa dibohongin dkt,tp gpp udah byk membantu jg..hhiihi...
    ga akan terlupakan dah,rasanya sebentar bangeett kmrn...next time maybe..^^..thank u all

    ReplyDelete
  4. ciyee yg ke ujung genteng...
    shiva, 'kedewasaan'-ku hilang...

    ReplyDelete

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya