/* related post */

My Trip to Ujung Genteng (Backpacker ep. 2)

 Pangumbahan Beach and turtle’s kids (aka tukik)
                                                                                                
Lokasi pantai Pangumbahan dari tempat kita atau Ujung Genteng agak ke utara sedikit. Jadi perlu menempuh jarak sekitar 3 km. Kami berangkat hanya diantarkan oleh pak Sopir elf sampai batas akhir kendaraan (kata dia, eh ternyata setelah diketahui bahwa kendaraan bermotor pun boleh masuk sampe tempat penangkaran!!) Aiih paayah jalan kaki tuh kita lewatin semak-semak dan kebun. Sepi pula, aihh,, gimana cara pulang ini.. eeerrrr.

Jalan kaki bersama emang makan waktu lebih lama, hampir jam 5 sore kami pas tiba di lokasi penangkaran penyu, pantai pangumbahan. Setibanya disana kami disambut penjaganya, lalu diberitahu bahwa untuk melepas penyu dikenai retribusi 5.000/orang. Terus kan kita bilang mau nonton mamah penyu bertelur (meskipun malam buta kita jabanin deh pak!! Haha) itu dikenai lagi biaya 5.000/orang jadilah pengeluaran total Rp10.000/orang. Oke ditunggu aja dulu ya, sebentar lagi dilepasin. Sembari nunggu kita foto-foto juga. Terus liat-liat ke tempat pengeraman telur penyu. Jadi semacam lokasi satu lubangnya udah ada telur yang lama ditanam tinggal nunggu waktu menetas deh. Kata bapak informan telur penyu netas setelah 60 hari ditanam dalam pasir. Wuihhh.. lama bener, udah gitu bisa aja dari 100 yang ditanam yang partus selamat sekitar setengahnya aja, oohh terus juga kan ada tanda waktunya gitu jadi kapan ditanam bakal diitung waktunya pas atau enggak. Bisa juga terjadi post-term alias menetas lebih dari waktu dan juga pre-term menetas sebelum waktunya. Hihi.. udah tuh kita sambungin aje layaknya kuliah maternitas, haha.  


Gak lama kemudian kita memasuki pantai wilayah pelepasan penyu. Huaaaahh… kereeen, bersih, ombaknya pun gede (makanya kagak boleh renang disini). Pasirnya bersih deh, haaaa… baguuuus. Sambil nungguin anak-anak penyu yang bakal kita lepasin, kita bermain dulu aja, lari-larian, juga foto-foto. Gak lama kemudian bapaknya dateng bawa tukik (anak penyu) seember gede gitu. Huaaaa… lucuu.. unyu, unyu… gemesin abis dah. Ayo, ayo ambil deh tuh satu orang berapa, hehe, bapaknya pun kasih petunjuk harus dilepas dari garis ini ya. Oh, okelah kalau begitu, ayoo dede penyuu… semangaaat larinya!!! Kamu bisa dek!! Dede penyu hati-hati ya di lautan sana!! Pas para tukik itu jalan di pasir kamera-kamera pun bergentayangan menangap gambar mereka. Shiva pun tak mau kalah, dengan kamera hape memfoto para tukik.



Tukik, dede penyu yang lucu.. selamat jalan yaa.. hati-hati di lautan luas itu.

Setelah selesai melepaskan mereka semua (para tukik) kami pun bermain dan berfoto. Merasakan sejuknya angin di pantai, indahnya lautan luas. Huaaahh kereeen deh, bermain pasir, bikin tulisan nama sendiri terus difoto deh. Gak tahan pengen ngerasain ombak, ayo deh kita berbasah-basah sedikit, hehe. Sampai matahari pun mulai tenggelam di batas horizon. Tak lupa shiva capture deh, dapat gambar matahari lagi memantul di laut, jadi seolah ada dua matahari, aiih subhanallah kereeennyaaa…!!!! Impian menikmati pantai dan matahari terbenam tercapai sudah.,,hohoo… terharu jadinya *halah*



Sampai sore hampir maghrib sebelum bener-bener gelap kita kembali masuk ke lokasi penangkaran. Oh iya, disini juga ada penginapan bentuknya rumah-rumah gitu, lumayan modern deh bentuknya. Semalam 250 ribu. And then, what will we gonna do until the penyu is coming to the beach??? Ternyata tuh ya nungguin lamaaa sampe jam 9 malem. Di situ kita udah ngapa-ngapain dah, magabut, gak jelas..haha kelaperan pula.

Oh iya, satu cerita lagi tentang galaunya kak Rendra diakibatkan memory card kameranya hasil poto-poto dari kemarin telah terkena air laut!!! Aaarrrhhhh tidaaaak…. Haiish,, sedih banget dah tampangnya udah gak enak gitu, yah kita mau gimana lagi dong, bingung deh. Itu tuh ibaratnya harta dan oleh-oleh selama berjuang dua hari ini lalu hilang begitu saja, lenyap.. huuu.. katanya pas dimasukin ke kamera lagi itu gak bisa terbaca, oh no. baiklah, sabar kak, kita Cuma bisa gitu aje deh hiburnya dan berdoa sebanyak-banyaknya semoga fotonya masih tersimpan dan bisa dibuka di computer setidaknya. Aamiin.
Jam 8 malem merasakan kelaparan. Ide kita bawa popmie dan mi gelas ternyata bagus!! Kita minta aja air panas sama bapak penjaga di sana terus bikin pop mie, nah sisa tempatnya buat rebus mie gelas deh, hahay,, so cool isn’t it?? Makan malam sambil menghibur diri kami berenam main tebak gaya dan kedua lelaki tertidur di kursi. Semakin malam ternyata makin banyak juga pengunjung yang datang dengan motor ataupun mobil. Aiihh pas kita ngobrol-ngobrol sama pak Endang penjaga di sana tuh ternyata boleh kok, malam-malam bawa mobil sampai ke sini!! Eeerrrr… ternyata tadi si bapak itu sok tau bilang gak boleh ada mobil atau emang sengaja aja meng-kadali kita-kita yang lugu ini?? Cewek-cewek langsung emosi aja terutama apidt, haha jelaslah kita udah jalan kaki jauuuh begini eh taunya boleh kok naik mobil sampai kesini. Sakiit rasanya, haiish.. awas aja! Haha *gaya marah*


Cerita-cerita juga dari bapaknya katanya penyu yang bertelur itu umurnya udah tua. Dia baru bisa bertelur kalau umurnya minimal 35 tahun. Haa.. tua banget, iya ada kok penyu itu sampai umurnya 160 tahun. Subhanallah… lama bener mereka umurnya. Beda ya sama orang, kalau kata apidt, umur 35 penyu baru masuk masa subur, manusia udah siap-siap menopause umur 40an, ahaha.. iyalah, mereka umurnya panjang gitu. Terus juga ternyata cuaca di sini baru kali ini cerah, gak banyak angin dan gak hujan. Padahal sebelum kita ke sini itu angin kencang juga, Alhamdulillah, pas kita di sini emang cerah terus, panasss banget malah. Inilah emang izin Allah deh yang bikin kita bisa kayak gini. Hehe. Terima kasih Allah 


Hampir kita gak sabaran tau nungguin mamah penyunya yang katanya udah dateng sekarang lagi bikin sarang dulu di pos. okelah, sebentar lagi baru boleh liat kalau udah mulai bertelur. Nunggu lagi, sambil main lagi deh kita, tebak gaya.. udah kagak usah diceritain disini ya, intinya kita udah kaya bocah stress aja, gayanya aneh-aneh pula, sampai susah ditebak apalagi yang ‘minyak tawon tuh’,,, hahaha…

Langit memperlihatkan bintang, pertanda malam ini cerah tak berawan. Karena tertutup pohon hanya sedikit bintang yang terlihat dari posisiku di rumah jaga. Akhirnya nyaris jam 11 malem apa tuh, barulah kami semua dipanggil buat nonton mamah penyu bertelur. Akhirnya, datang juga.. eehh… kan udah gelap tuh ya, kita gak boleh nyalain sumber cahaya apapun itu. Baiklah, sambil berpegangan tangan berpasangan kami jalan memasuki pantai tadi tempat bermain. Seketika menengok ke langit, bagaikan pecahan kaca, bintangnya banyaaaaak bangeeet!!! Subhanallah.. Allah ini kereen bangeeet, beneran deh terpesona abis sama keindahan langit malam itu. Merasa enggak di bumi tapi bagai di luar angkasa tempatnya bintang-bintang. Mereka seolah dekat, karena tak ada satu pun gedung yang menghalangi mata ini untuk menjangkau mereka. Menatap bintang sepuasnya, tanpa ada gangguan. Beneran deh, kayak lagi di luar angkasa langsung bukan dari bumi, bintang pun udah kayak pecahan kaca berkilau-kilau menyombokan keindahannya pada seluruh penduduk bumi.

Konspirasi yang sempurna. Benar-benar tak akan terlupa pada keindahan bintang malam ini. Suara ombak berderu pun menyempurnakan nikmat Allah pada kami.
Sampai ingin rasanya berbaring di atas pasir malam itu, agar kepala ini tidak lelah menatap langit yang begitu tinggi hingga kami puas menatap bintang yang berkilauan bagai berlian.

Dua kata: subhanallah dan romantisnya… udah speechless ini mandangin langitnya, huaa…

Oh iya, pertunjukkan utama malam itu kan bertelurnya mamah penyu, haiih,, ayolah saya ceritakan lagi kisah penyu.

Si mamah penyu pun seketika dikerumuni oleh manusia. Itu ya, tubuhnya besaaar bangeet panjangnya yang terlihat sekilas semeter deh, belum lagi lebarnya, pokoknya gedeeee banget deh badannya, beda sama yang tivi atau foto gambarnya. Subhanallah, mamah penyu lagi berjuang partus-in telur-telurnya. Tak lupa tentu ini merupakan fenomena langka yang harus diabadikan dalam foto. Kak Rendra dan kak Endras tentunya memfoto penyu yang lagi bertelur itu. Kita pun terpesona dengan perjuangan mamah penyu yang berat dan hebat hingga akhirnya partus telur selesai lalu ia menutup lubang dengan pasir. Kalau kata bapaknya penyu ini kira-kira satu kuintal deh beratnya, haiissshh berat bangeeet ya, lebih berat dari shiva ternyata, terus juga mungkin dia udah berusia 100 tahunan..woow!! amazing banget daah malam ini.


Selesai deh pertunjukkannya, lanjut kita bakalan pulang kembali, oh my gosh! What time is it?? Nyaris jam 12. Hoo.. baiklah kita akan kembali berjalan kaki, menyusuri pantai berpasir ini. Semangaaat!! Allah pasti melindungi kok, hehe.. paraah aja, gelap gulita, penerangan terbatas. Jalannya sepi, Cuma terdengar deburan ombak dari pantai. Bisa dikatakan spooky bangetlah (kalau sendirian) kalau kita bersama insya Allah gak apa-apa kok, heehe.


Sepanjang jalan si Bulun pegangan tangan terus dah, karena emang gelap banget, para wanita berpasangan jalan bersama-sama, khawatir terjatuh atau apa jika jalan sendirian, hehe. Kecuali kak Rendra dan kak Endras, mereka enggak sama sekali pegangan tangan kok. Jiahahaha.. macam mana kalo mereka ikutan juga, heeh.. *_*


Ternyata jauuuuh sekaliii perjalanan itu, huahaa.. sepi banget pula, pinggiran jalan cuma semak-semak gitu, rumah penduduknya jarang. Jalan hampir setengah lari saking pengen cepet sampai di rumah. Eh ada yang minta pelanin dikit dong jalannya. Haha rupanya karena kakinya ka Rendra yang kemarinan luka, jadi susah jalan dia. Setiap ketemu lampu dari rumah penduduk bersyukur, Alhamdulillah, hampir dekat berarti ini. Tapi tetep aja masiih belum terlihat tanda-tanda lokasi kita menginap. Sabaaaaaaaar, sedikit lagi ayooo. Di tengah jalan tadi juga ternyata masiih aja ada orang yang main di pantai, gak tau deh ngapain itu, ternyata juga air laut pasang, jadi beda gitu sama kondisi tadi sore yang masih surut. Bagusnya kita enggak jadi menyusuri pantai bisa repot kalo gitu mah, hehe. Makin lama makin dekat ke penginapan, alhamdulilah.. sekitar 45 menitan jalan kaki (sebenernya lupa seberapa lama perjalanannya) yaah segitulah kira-kira. Maaf deh kalo salah, huhu. Setibanya di rumah penginapan, yang diinginkan hanya satu air minum. Hauuus bangeeet cuy! Minum, istirahat sebentar, lalu antri untuk ke kamar mandi.


Sambil nunggu giliran ke kamar mandi, shiva ngobrol sama kak Rendra, terus dia juga sambil ngarep-ngarep memory card dan isinya masih bisa terselamatkan. Udah tuh dicoba ke kamera ka Endras juga tetep gak bisa. Tiba-tiba pas dimasukin lagi ke kamera ka Rendra, ituu.. itu memory card bisa nyala lagi!!! Wuuaaaahhh… Alhamdulillah, yes, yes, yes!!! Fotonya bisa terselamatkan!! Berkat doa juga sepertinya, hahaa,, ini namanya rejeki deh. Terus sambil liat-liat hasil foto di Pangumbahan tadi. Baguuuusss… penyunya lucu semuaaa.. aiihhh.. emang deh kak Rendra jagoo bener motonya. Shiva juga diajarin cara make kameranya dia yang canggih itu, hohoo.. terus boleh deh buat ambil gambar besok, asiiik… ahhahaha…


Setelah berbersih diri, sholat lalu saatnya istirahat, gak tau deh itu udah jam berapa, saking lelahnya. Paginya, bangun pas subuh terus sholat dan bangunin orang-orang di kamar sebelah.

Cerita hari ketiga di postingan selanjutnya yaa.. hohoo.. ini juga udah panjang banget ternyata.

My Trip to Ujung Genteng (Backpacker ep. 1)

Alhamdulillah, hanya karena izin Allah-lah Shiva pada akhirnya tersampaikan backpacker-an ke Ujung Genteng. Sangat senang, sangat, tak terkira tempat yang sudah diidam-idamkan selama ini (halah,, lebay) akhirnya bisa kusambangi. Baiklah, mari kita mulai bernarasi tentang semua hal yang ditemukan selama perjalanan hingga pulang sampai ke rumah. Pada akhirnya yang fix ikutan jalan ada enam orang wanita (termasuk saya) dan dua orang teman lelaki.


Hari pertama

Tulisan ini ditulis langsung melalui quickoffice yang ada di handphoneku. Oleh sebab itu, agak panjang paragrapnya, hihi…

Jam 8an jalan dari Depok naik kereta ekonomi bersama Fitri dan Emi dengan harga tiket Rp2.000. Kumpul bareng Apit & bulun di St. Bogor terus juga ketemu temennya Apit, dua orang yakni Kak Rendra dan temennye Tyo. Lanjut dari stasiun naik angkot ke arah terminal Baranangsiang (ongkos 2000) sekalian juga ketemu Nana dan kak Endras disana. Jam 9.30an kami tiba di Baranangsiang, jalan sedikit ke dalam buat nyari elf-nya. Akhirnya, berkumpullah kami (enam orang wanita dan dua orang lelaki).

Sampai disana ternyata Bus yang langsung ke Surade sudah berangkat, sehingga kami pun naik elf tujuan Sukabumi. Elfnya gak penuh karena isinya cuma kami berdelapan (dua lelaki duduk bersama sopir_sisanya di belakang. Akan tetapi, di perjalanan menuju Cicurug nambah satu orang penumpang bapak2, tidak lama (pas deket pasar gitu naiklah seorang ibu dengan satu anak perempuannya,duduk disebelah kursi Shiva, jadilah kami berempat,empet-empetan. Gak lama kemudian naik lagi seorang bapak2,dgn barang bawaan. Karena terasa susah,ibu & anaknya geser ke kursi belakang yang baru terisi satu orang,terus bapaknya pun geser jadi di sebelah shiva (aiih.. Sampitnyo kursi awak).

Jam 12 kurang beberapa menit, alhamdulillah sampai dgn slamat di Lembursitu, karena elf yg tadi dari Bogor kita carter jadilah per orang mengeluarkan biaya sebesar 17.500/orang. Sampai sana gilaa laper bangeeet!! udah gitu kita langsung dikerubutin sama abang-abang tukang elf dan bus masa. kayaknya sih ya sampe setengah maksa gitu supaya kita naik elf mereka...huhuuu... sereeem abiis.. gak kebayang dah kalo kita semua (cewek2 doangan) yang digituin, kalo kata apit dia udah nangis kejer kali ye.. dikerubutin gitu, hahaha... langsung setelah berhasil kabur dr para calo, maka cari makanlah kita, ada warung berderet banyak nawarin makanan, dari bakso, mie ayam dan pilihan kita sampai di warteg teteh. Shiva makan nasi, sop daging dan sedikit smbal kentang lumayan mengisi perut deh biaya makan 12.000. setelah itu kita sholat zuhur dan ashar jamak.

Terus bersama-sama kita bertolak langsung menuju surade & UG sekaligus dengan satu elf sopirnya nawarin 28.000 ya lumayan lebih murah seribu dari perkiraan yang 29.000. Ternyata jalannya cuy, assoy dah, penuh lika-liku (aiih… maknyuus…) lewati lembah & bukit naik turun deh. Nana kan duduk sama shiva tuh terus karena jalan yg makin nge-goyanging isi abdomen kita akhirnya gaster nana pun tak mampu menahan kandungannya sehingga jreeng.. Terjadilah refluks isi gaster alias vomitus. Rempong tuh langsung berasa gawat darurat, teriak plastik-plastik!!

Jalanan menuju surade bener dah jauuh bener. Di sepanjang jalan pun penumpang lain naik-turun mulai dari bapak2 penjual jagung rebus, ada juga ibu2 agak tua yang akhirnya jadi temen ngobrol shiva di dalam elf. Ibunya nanya mau kmana? Ujung genteng oh itu masih jauh. Shiva tanya balik mau kmana ibu? Ibunya jawab apa gtu suatu nama tempat, hehe lupa abisnya. Ibunya nanya juga sekolah dimana, oh lg liburan ya? Yah pokoknya bicara2 lah.
Ibunya di sepanjang jalan pun nunjuk2 berbagai lokasi gitu serasa jadi guide aja ibunya, berhubung juga shiva gak bisa tidur jadilah sepanjang jalan ngeliatin jalan aja, haha..

Setelah melewati jalan dari arah Surade, elf kami memasuki kawasan hutan, penuh pohon di kanan kiri jalan. Lama kelamaan pun terlihat pohon berganti dengan nyiur yang sudah melambai seolah menyambut kedatangan kami. Itu kan jalanannya masih tinggi ya, ternyatan dari ketinggian itu sepanjang sebelah kiri jalan sudah terlihat hamparan horizon pantai. Bocah-bocah langsung merespon takjub, kaget, dan teriak-teriak gak jelas, apalagi si fitri & apit, sama sih shiva juga berdecak kagum melihat laut dari kejauhan. Subhanallah, kereen banget!! Aiih, ga sabaran dah pengen turun. Makin lama makin dekat ke bibir pantai, udah terlihat penginapan-penginapan yang berjejer banyak. Lalu, kami pun masih melanjut kan jalan dengan ditemani aroma khas laut. Laut luas menghampar dengan karang-karang dan pasir bersih krem. Sebenernya agak bingung juga warna pasirnya apa ya, antara putih tapi agak krem gitu yaudalah putih gading kali ya a.k.a broken white,hoho. Lanjut, nyari-nyari penginapan sekitar jam 5 lebih sedikit. Ada penginapan 250 rb semalem ada dapurnya juga kompor bebas make. Cari-cari lagi yang lain, ada tapi ga ada dapur, sebelah belakangnya cuma rumah langsung kasur kagak pake kamar, weeh, kan kita ad lelaki 2 orang, mau ditaruh mana mereka?? Hahaa...

Akhirnya setelah berunding secara pelik (halaah) diputuskan kita bermalam di Pak Koboy dengan biaya 250 ribu/malam. Isinya ada kamar dua terus minta kasur lagi buat yang lelaki tidur di depan tivi, terus ada dapur di luar dan juga kamar mandi. Setelah taruh barang-barang bawaan sebelum maghrib deh pas matahari akan kembali ke peraduannya di barat kita semua foto-foto!!! Ini dia yang tak boleh di lewatkan, keindahan pantai yang lagi surut dan juga langit senja yang indahhh banget dah. Huaaaa…. Kereeen pokoknyaa!!! Subhanallah, alhamdulilah… foto terus deh berkali-kali sampe azan maghrib datang, hehe.

when the sunset through the sea
bersama di atas karang


Oh iya satu yang penting nih, sepanjang jalan dari Surade ke arah Ujung Genteng itu shiva perhatikan tidak terlihat adanya pusat layanan kesehatan masyarakat alias puskesmas atau klinik dokter gitu. Shiva Cuma nemu satu rumah ada plang Bidan dan itu rumahnya lagi direnovasi gitu masa, hoho.. terus gimana deh penduduk dapat layanan kesehatan?? *masih perlu riset lebih lanjut*

Malam Satu

Shiva sendiri bener dah, merasa lelah sekali dari perjalanan panjang ini. Pegel duduk, terombang-ambing pula tubuh ini. Selanjutnya adalah bersih-bersih tubuh alias mandi. Kita bagi tugas nih, sebagian mandi sebagiannya masak-masak makan malam. Tadi sore si Apit beli sardine di indomaret sebelum sampe sini. Karena kita emang udah dapet kabar nyari makanan susaaaah banget. So, daripada kelaperan mendingan masak-masak kita, hehe.

Makanan yang dimasak adalah nasi, sardine dan  apa ya.. lupa yah pokonya kita makan Cuma nasi putih dan sardine deh kayaknya. Di dapur ibunya ternyata hanya ada satu kompor gas terus lama deh jadinya makanan matang. Si Apit yang masak nasi ternyata menghasilkan nasi separuh matang di bagian atas. Kak Rendra yang udah keburu nafsu karena kelaparan makan nasi bagian atasnya sehingga nasi yang kurang matang itulah yang jadi dinnernya ka Rendra, hahaha… sukses deh apit menyengsarakan ka Rendra sampe dia jadi orang terakhir yang selesai makan di kala semua orang udah abisin makanannya (plus nasi krispi itu tentunya).

Udah gitu ya, ada kejadian kocak banget masa. Lagi aduk-aduk nasi dalam panik kukusannya tiba-tiba ada benda hitam panjang mirip buntut tikus gitu. Spontan semua yang lagi makan paniiik, apaaan inii???? Gilaa.. bikin ngeri banget kalo ternyata itu beneran buntut tikus, hahaha.. ternyata itu adalah ikatan tali raffia gitu dalam saringan kukus nasi, ekspresi kita sedikit berkurang gitu nafsu makannya, hahay apalagi ka Rendra yang paling jantungan kali ya sampe kaget gitu.

Selesai makan bersih-bersih, terus sholat isya. Setelah itu kita (cewek2) main di kamar, main ramal-ramalan apa gitu pake kartu remi. Yahh.. beginilah kerjaan orang iseng dan kebingungan tanpa daya mencari hiburan. Setelah itu lanjutin main 41, jam 11an malem udah ngantuuk ya baiklah Shiva pun tidur saja langsung ke kamar.


Hari Kedua

Bangun subuh, sholat terus beberapa orang ada yang jalan-jalan di pantai depan. Shiva masak air dulu buat bikin energen. Setelah energen siap, kita minum sambil pake roti cokelat chip. Abis itu, giliranku, Emi dan Dudu untuk jalan-jalan, oiya sama kak Endras juga ya, dia ambil gambar gitulah. Kan pantainya masih surut tuh, jadi masih cetek deh pantainya. Kita disana tentu aja berfoto-foto ria kembali. Shiva juga sekalian ambil kulit kerang, main air dan mencelupkan kaki di air. Aiih… ternyata ya itu daerah muara deket pantai. Jadi ada aliran air sungai yang rasanya tawar berakhir di pantai Cibuaya ini. Langsung deh Shiva inget satu ayat di Qur’an yang di situ Allah bilang ada air tawar dan asin yang berkumpul tapi ada batas sehingga mereka tidak tercampur. Subhanallah… ini nih bener deh bukti dari kekuasaan Allah. Huaaaahhhh kereeen banget Allah emang deh!! Semakin merasa kecil dihadapMu Rabb. Setelah puas kami pun kembali ke pondok untuk siap-siap karena jam 8 pagi ini kami akan dijemput oleh Pak Aconk selaku sopir elf untuk jalan-jalan., hahaay asiiik!!!

Setelah orang-orang pada sarapan pakai mie dan nasi yang Shiva tidak ikut serta didalamnya karena memang sudah merasa cukup kenyang dengan sarapan pakai energen dan roti. Kita jalan meninggalkan pondok. Tujuan pertama ialah Curug Cikaso, jam 8.30 an kita berangkat dengan elf perjalanan tidak terlalu jauh. Sekitar jam 9an lebih kita sampai terus naik perahu dulu masing-masing bayar 10.000 dan 2.000 untuk retribusi total 12.000/orang. Bener deh, dimana pun kita berada selalu aja capture a photo!! Sebelum naik perahu difoto, fotooo melulu..haha tapi seneng lah.

                                          curug Cikaso



Cuma lima menit deh perasaan di perahu tahu-tahu udah sampe aja kita. Pake nyari-nyari mana air terjunnya?? Tak taunya udah di depan mata ituu,, dikit lagi jalan kaki masuk ke dalam sampai kita. Akhirnya, sampailah kami di depan Curug Cikaso, air terjun yang terdiri dari tiga bagian, dua diantaranya berada berdekatan. Subhanallah… baguuuusss bangeeet!!! Cipratan air pun dari jauh sampai kena ke wajah saya. Suara tetesan air dalam jumlah yang raksasa terdengar seperti deru mesin. Aiihh…. Keren, keren, keren bangeet… tidak sabar kami pun langsung bergaya untuk foto-foto. Ternyata curug yang dua itu bawahnya dalam banget sehingga tak bisa orang mandi-mandi dibawahnya. Posisi curug yang satu agak ke samping itu kata bapak guide-nya yang bisa buat bertapa alias mandi dibawahnya.

Orang-orang pada nyebur mandi di curug yang satu dan aku tak mau berbasah-basah kuyup jadi tak ikutan mandi deh, haha. Udah gitu shiva tetep mau nyebur tapi kakinya aja. Jadilah shiva masuk ke dalam air sampai lutut lebih sedikit hingga basah pula ini pakaian. Sepanjang waktu dari awal datang hingga hampir tiga jam kami semua sibuk bermain dan berfoto. Apalagi Kak Rendra dan Kak Endras (yang emang fotografer gituu) motoo meluluu… air terjun Cikaso emang deh baguuus banget, apalagi cipratan airnya itu nyeni banget (halah).

Setelah puas bermain air (bagi anak2 yang nyebur) dan berfoto (bagi kami semuaa) waktunya pergi meninggalkan Curug Cikaso. Saya pun dengan berat hati rasanya pergi karena tempat ini terlalu indah untuk ditinggalkan *cielah gaya*

Dalam kondisi agak basah kami pergi dan saya mengucapkan sampai ketemu lagi pada Cikaso. Naik perahu pulang menuju mobil elf dan beristirahat sejenak sampai tiba waktu shalat zuhur. Pas di perjalanan pun bapak sopir mampir dulu ke pom bensin mau isi bahan bakar, yaudah sekalian toileting dan sholat di musholanya pom bensin deh. Rute selanjutnya adalah Curug Cigangsa!! Macam bocah kesenengan pasti bakalan main air lagi, hehe (bayangin mirip cikaso deh).  Lumayan deket sih perjalanannya sekitar 30 menit dari pom bensin di Surade. Pak sopirnya juga katanya sih beluman pernah ke daerah cigangsa jadi nanya-nanya juga. Akhirnya, kami sampai di lokasi, emang sih bingung juga kok daerahnya tinggi, banyak sawah-sawah gitu. Ternyata, eh ternyata kata bapak guide di sana air terjunnya lagi kering. What?? Kok bisa ya.. kering gimana deh maksudnya?? Jadi, airnya lagi dialihkan alirannya buat irigasi sawah. Oh, begitu sembari jalan kita foto-foto juga, hee. Setibanya disana (curug cigangsa) kaget, hah!! Ini toh yang dibilang kering. Jiaah ini mah kagak ada air terjunnya sama sekali. Udah macam kolam batu yang kering, tempat reptile kalo di ragunan, hahaa.. baiklah kita semua turun menyambangi lantai batuan yang seharusnya penuh dengan air tapi malah kering. Jadi posisi kita di atasnya air terjun. Pas ngelongok ke bawah wooh… ini dia tempat terjunnya air, tinggi banget. Kami pun dapat melihat semuanya dari atas sini, ada bukit-bukit hijau yang membuat kami seolah ada di atas gunung. Langit pada hari itu pun cerah sekali, menambah warna biru untuk background foto kami, hihi.



Perpaduan warna yang indaah banget, komposisi di tiap ciptaan Allah begitu sempurna. Tak ada  yang bisa menandingi semua ini. Allahuakbar!!! Keren banget emang deh Allah!! Yah tidak lama sih kami di Cigangsa karena masih ada tujuan lainnya yakni, Tanah Lot Amanda Ratu dan Pantai Pangumbahan tempat penyu. Baiklah kita berangkat lagi, nyari makan siang dulu ada masakan padang, lumayan ayam-ayaman seharga 10.000an ++. Kita pesen dibungkus semua dan juga sekalian beli air minum di Indomaret. Setelah itu langsung tancap gas menuju Amanda ratu.

Sepertinya lokasi ini merupakan satu kompleks penginapan khusus karena banyak rumah-rumah gitu deh, ada kolam renangnya pula. Setelah ditengok lebih dekat sepertinya kurang terurus rumah-rumahnya. Air kolamny aja ya masa warnanya hijau gitu, aiih.. isinya lumut semau kalo begitu mah. Oh, terlihat sudah tanah lot Amanda ratu, batu karang besar, ada rumput dan sedikit semak-semak dan di tengah-tengah gitu posisinya. Tak bisa dicapai hanya dengan berenang, gak tau deh seberapa dalam air lautnya. Di bagian kiri ada juga tebing-tebing yang besar, ombak pun sering menghantam mereka sehingga timbullah gemuruh keras.




Satu kata lagi: Subhanallah… kereeen bangeet deh.

Oiya, tadi kan kita udah beli makan, terus kita makan dulu deh rame-rame di kursi yang ada payungnya gitu. Tak lupa juga angin pantai menemani kami. matahari tetap keukeuh bersinar tanpa ada awan yang berani menutupinya. Walaupun panas dan silau masih ada hembusan angin yang menyejukkan kami. Selanjutnya, tentu saja sesi foto-foto, haha. Semuanya siap-siap ambil posisi oke untuk diabadikan. Tak lupa shiva pun juga jepret dengan kamera hapeku. Meskipun silaunya cahaya membuat mata tak tahu apa ini yang di-capture. Puas tuh poto-poto di sana, kita kembali ke pondok sebentar. Jam 4an sore kita sampai di pondok, shiva ganti pakaian dulu karena kita bakalan ke Pangumbahan, rumahnya penyu.

Sepertinya ini udah kepanjangan banget, cerita tentang penyunya di postingan berikutnya ya.. keep watching!!