/* related post */

belajar dewasa & ikhlas


Depresif..

Selama uts kemarinan banyak sekaliii rintangan yang dihadapi (halaaah lebaay). Mulai dari materinya yang masya Allah banyak.. super banyak, udah gitu ya yang nambah bikin depresif adalah pusingnya kepala akibat terlalu banyak begadang demi belajar. Yaudahlah itu sekelumit penderitaan saya saat uts.

Udah gitu? Segitu aja? Ooppss… tenang masih ada lagi untuk informasi terpentingnya adalah yang juga membikin saya makin depresif tau gak ya, saya aja sampe lupa jawaban yang paling tepat diantara semua pilihan jawaban di soal ujian. Padahal itu pertanyaannya kagak susah-susah amat kok, Cuma berapa luas luka bakar, pembuluh darah mana yang ke otak, terus apa pola kognitif anak  dan lainnya. Masa saya malah salah jawab. Sungguh bener2 payah. Padahal kalau diitung bener kan lumayan.. huuhuhu… sedihnya…
so sad,, depress... disappoint..



Baiklah, cukup sudah mengalami kelabilan macam itu.. ahahhaa.. sekarang saatnya kita bangkit menuju kedewasaan. Setiap apapun yang kita usahakan itu pasti merupakan harapan buat supaya hasil semua yang kira usahakan itu berhasil baik. Ya, seperti saya yang  mengharap agar semua hasil ujian tengah semester ini berhasil baik..  sebaiik-baiiknya :D namun, apa daya ketika kita udah usaha sebesar apapun pastilah ada kehendak Allah di sana yang bakalan menjadi penentu akhir semua usaha kita. Tapi tetap semua yang kita usahakan bakalan bernilai dan tidak sia-sia kok di mata Allah. Allah maha baik, bakalan ngasih yang terbaik buat kita selama hidup. *sumpah bijak banget gue!! Hahaha..

Iya, betul itu (penjelasan di atas maksudnya boi) banyak kesempatan untuk belajar ikhlas dan dewasa. Salah satunya selama UTS ini, belajar ikhlas terhadap semua yang udah kita alami. Meskipun rasanya pengen bangeet jitakin diri sendiri, teriak-teriak marah karena bikin satu kesalahan yang berpengaruh terhadap masa depan kita. Belajar buat tidak lagi labil, berusaha untuk menghadapi kesalahan yang saya lakukan secara dewasa dan lebih bijaksana. Dewasa, bagi saya sendiri makna kata ini cukup dalam dan susah dipahami [halaaah.. makin ngawur]. Dewasa, mengapa sungguh sulit aku memahamimu..?? sulit bukan berarti tidak bisa dipelajari.. iya memang begitulah. Masih banyak kok, kesempatan buat saya belajar memaknai proses ini. insya Allah.

yihaaa... menari riang gembira, wkwkwk



Tiap hal yang saya alami, saya rasakan, yang bikin saya bĂȘte, kesel, kecewa bahkan sampai senang, sedih dan pengen nangis. Semuanya emang merupakan proses buat belajar jadi lebih dewasa lagi. Boleh kok sedih, nangis, bahagia, kecewa, seneng,, tapi ya biasa aja juga sih, gak perlu berlebihan macam anak-anak abege labil, hahaha. Ya sudahlah, ini Cuma ungkapan perasaan saja kok. Gak ada maksud apapun cerita ini itu, sana sini.. hehe

So welcome to the gate of matureness…

Walaupun, sejujurnya juga merasa depresif akhir-akhir ini.. berasa banget dah beban hidup orang dewasa itu memang gak ringan.. Allah… mohon kuatkan saya…

Siplah, biarkan semua berjalan sesuai rencanaNya
*ketika neuron terlalu banyak menerima stimulus
baik stimulus bahagia maupun kecewa
yang membuat lakrimalis aktif hingga mensekresikan air
yang membuat Nervus Fasialis menyunggingkan senyuman
begitulah kehidupan yang bakal bikin kita penuh warna

No comments:

Post a Comment

Hi! Thanks for reading! Please give your comment here..

Mohon maaf link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya